Syafaat

Analis Data dan Informasi Pendidik dan Tenaga Kependidikan pada Kantor Kementerian Agama Kabupaten Banyuwangi. Pernah menjadi Ketua Lembaga Pendidikan dan Sosia...

Selengkapnya
Cinta dan Pernikahan

Cinta dan Pernikahan

Suatu saat, Socrates ditanya oleh muridnya ( plato ), “Apa hakikatnya Cinta itu..!”
Sang Filsuf terdiam sejenak dan merenung serta berujar pada Plato :” Mengapakah kamu perlu menanyakan hal tersebut ? Sang murid menjawab "Wahai guru yang bijak, aku saat ini sedang mengalami perasaan tentang apa yang disebut orang, jatuh cinta”. Sang bijak-pun menjawab pertanyaan Plato...... Experto dico (aku berbicara sebagai orang yang berpengalaman) :” Pergi sekarang juga tanpa kompromi ke dalam hutan di depan sana, dan carilah bagiku sebatang pohon apapun yang menurutmu paling indah, paling sehat dan yang paling berkenan dalam penglihatanmu, potonglah dan bawa kepadaku”.!!! Plato-pun menjalankan perintah sang guru dengan takzim dan berjalanlah dia menjelajahi hutan tersebut. Memang di dalam hutan tersebut dia melihat dan menemukan bermacam-macam pohon yang indah-indah, pada saat mata Plato melihat sebatang pohon yang terlihat indah, hatinya mengatakan bahwa hutan itu begitu luas dan masih banyak pohon yang lebih indah di dalam sana, demikian terjadi berulang kali dan tanpa terasa, senjapun merayap turun, dengan langit yang berwarna lembayung, Plato bergegas kembali pulang tanpa membawa pohon yang diinginkan oleh sang fisuf.
Melihat Plato sudah kembali, Socrates pun bertanya :” Muridku…..manakah pohon yang kupesankan kepadamu itu?”Plato pun menjawab kepada Socrates :” Wahai guruku….aku memang telah berjalan sepanjang hari di dalam hutan tersebut, dan memang telah aku lihat bermacam-macam pohon yang indah, kuat dan sehat, tetapi guruku…setiap kali aku akan memotong pohon tersebut, aku ragu-ragu, dan hati kecilku berkata, hutan masih luas dan di dalam sana masih banyak pohon yang lebih indah, oleh sebab itu aku tidak memotongnya. Tanpa terasa ya sang bijak……senja pun turun dan aku bergegas pulang sebelum temaram senja menjadi gelap……. Maafkan aku wahai guruku karena aku tidak membawakan bagimu pohon yang guru inginkan.”

Socrates pun tersenyum dan mengatakan pada Plato:” Muridku…kau sebenarnya telah melakukan tanpa kau sadari tentang Hakikat Cinta, yaitu manakala engkau belum puas dan menemukannya, maka kau akan terus mencari dan mencari, melihat sesuatu dan membandingkannya dengan yang lain, sehingga kehampaan yang kau dapatkan."
Keesokan harinya Plato pun menjalankan tugas yang diperintahkan oleh sang guru pergi ke hutan. Kurang lebih sebelum pukul 12 siang, Plato pun sudah kembali dengan membawa sebatang pohon Zaitun yang elok dan segar yang dipersembahkan kepada sang guru, dan bertanyalah Socrates kepadanya : “Muridku…apakah ini adalah pohon yang terbaik yang kau temui di hutan sana..? Plato pun menjawab :” Guru…inilah pohon yang baik dan segar yang kudapatkan, walaupun aku tahu pohon ini bukanlah pohon yang terbaik di dalam hutan sana, tetapi aku memilih pohon ini karena aku tidak mau terulang lagi seperti kemarin, yaitu pulang dengan tangan hampa.

Socrate tersenyum, dan menjelaskan pada Plato:” Itulah “Hakikat Perkawinan”, di mana engkau berani memutuskan memilih yang baik menurut pandanganmu dan walaupun engkau tahu bahwa itu bukanlah yang terbaik, di sinilah engkau menentukan sikap dalam memilih, di mana perkawinan adalah pengambilan keputusan yang berani, penyatuan dua hati, penyatuan dua karakter yang berbeda di mana dua insan ini harus dan berani berbagi serta menyatukan dua pandangan menjadi satu dalam menerima kekurangan dan kelebihan pasangannya.

Setiap akan mendaftar pasangan yang akan menikah, saya selalu memberikan pemahaman kepada pasangan tersebut untuk menerima keadaan masing masing, sebab tidak ada orang yang sempurna sebagai pasangan hidup, dan keberlangsungan sebuah maghligai rumah tangga tergantung bagaimana kita menerima dan memahami pasangan hidup kita dalam mengarungi bahtera rumah tangga dalam hidup baru sebagai pasangan suami istri, meninggalkan kisah masa lalu dengan menatap masa depan maghligai rumah tangga.

Banyak pasangan calon suami istri yang menikah tanpa perencanaan yang matang, sebagian ada yang masih (mestinya) berstatus pelajar, bahkan harus dimintakan dispensasi ke Pengadilan karena usia yang masih sangat muda, Nampak mereka benar benar tidak siap untuk membentuk sebuah keluarga, bahkan ada beberapa diantaranya yang pernikahannya hanya seumur jagung, hanya untuk mengejar status calon anak yanag beberapa bulan setelah pernikahan akan dilahirkan, atau bahkan ada yang menikah dalam keadaan calon suami masih dalam penjara karena akibat membawa lari anak dibawah umur.

Pernikahan dibawah umur dan atau pernikahan karena keterpaksaan di beberapa kota dan beberapa daerah banyak terjadi karena peringatan 14 Pebruari yang salah ditambah beberapa promosi yang entah disengaja atau tidak didalam mal mal dan tempat perbelanjaan lainnya yang mempromosikan paket hemat dalam bentuk boneka Pink, Coklat dan lainnya untuk hadiah 14 pebruari tersebut.

Banyak para remaja yang mengatas namakan cinta dengan melakukan perbuatan yang dilarang norma agama, dan moral, da hal ini dilakukan karena kurangnya pemahaman yang benar dari para remaja yang cenderung serba ingin tahu tersebut tentang hal hal baru, terlebih begitu mudahnya informasi yang menyesatkan yang sangat mudah didapat melalui perkembangan tehnologi informatika.

Pembinaan Remaja usia Nikah yang dilakukan oleh Kementerian Agama kurang begitu mengena pada generasi muda dari akibat kurangnya dukungan dari pihak pihak yang berkompeten, dan ini diperparah dengan kurangnya dana yang dimiliki oleh Kementerian tersebut untuk kegiatan pembinaan dimaksud, meskipun di kementerian ini ada penyuluh agama islam yang seharusnya dapat memberikan penyuluhan kepada masyarakat, faktanya beberapa penyuluh agama yang dimiliki kementerian agama kurang mempunyai kompeten didalamnya.

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Komentar

Menikah itu mudah..namun merawat pernikahan itu yang sulit...Cinta kasih sayang,pengertian,saling menerima kekurangan dan kelebihan adalah bumbu wajib dalam pernikahan...semangat teruss...Barokalloh

07 Dec
Balas

yaach seep... saling mengisi kekurangan masing-masing insyaAllah jk bisa saling mengerti memahami akan kekurangan pasangan maka semua masalah pasti bs di atasi .)

07 Dec
Balas

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali